Berpakaian abad pertengahan dandipersenjataipedangJepangditangkap karena dicurigaimembunuh dua orang dan melukai lima lainnya. Pembunuhan dilakukan saat perayaanHalloweendi dekat hotel bersejarah Château Frontenac diKotaQuebecKanada,Minggu (1/11/2020) . Polisi Quebec mengatakan informasi awal mereka menunjukkan motif tersangka berusia 24 tahun itu adalah pribadi dan bukan terorisme, seperti dilansir AP.

Polisi Kota Quebec, Robert Pigeon mengatakan tersangka membuat ancaman kekerasan pada 2014. “Informasi itu akan terungkap dalam konteks medis lebih dari lima tahun lalu dan itu bukanlah sesuatu yang ada dalam catatan kriminal, ”kata Pigeon. Walikota Kota Quebec Regis Labeaume mengatakan Kanada perlu berdebat tentang bagaimana menangani penyakit mental.

Polisi sebelumnya telah memperingatkan warga untuk tetap berada di dalam rumah saat memburu pria berkostum itu dengan senjata tajam. Mereka kemudian menggambarkan senjata tersebut sebagai katana. Polisi pertama kali diberitahu tentang penikaman di dekat Majelis Nasional sesaat sebelum pukul 22:30 pada Sabtu (31/10/2020)..

Kelima korban luka dibawa ke rumah sakit. “Beberapa memiliki laserasi yang sangat signifikan tetapi kami tidak mengkhawatirkan nyawa mereka,” kata Pigeon. Baca juga:Polisi Prancis Interogasi Seorang Tersangka Penembakan Pendeta Ortodoks

Pigeon mengatakan tersangka berasal dari daerah Montreal. Polisi menggeledah mobil dan tempat tinggalnya. Dia dijadwalkan tampil di pengadilan video Minggu malam.

Polisi telah meminta saksi untuk menghubungi mereka. "Quebec terbangun setelah malam yang mengerikan," tweet Perdana Menteri Quebec, Francois Legault. "Kata kata gagal untuk menggambarkan tragedi seperti itu. Saya menyampaikan belasungkawa saya kepada keluarga para korban, ” katanya.

Polisi menolak memberikan informasi apapun tentang dua orang yang tewas itu. Carlos Godoy, yang tinggal di daerah itu, mengatakan unit K 9 polisi telah menggeledah halaman belakang rumahnya saat memburu tersangka. “Ini bulan purnama, sekarang 31 Oktober. Ini Halloween, dan ini akhir pekan penutupan. Tidak ada yang boleh turun ke jalan, ”kata Godoy.

“Dan saya berada di lingkungan yang sangat sepi karena tidak ada turis saat ini.," tambahnya. Area di sekitar Chateau Frontenac, landmark kota tua bertembok yang menjulang tinggi, biasanya ramai dengan turis di waktu waktu normal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *