Pada awal abad pertama Masehi, ahli botani dan dokter Yunani Pedanius Dioscorides menulis tentang penggunaan obat lavender untuk gangguan pencernaan dan sakit kepala dalam buku tanaman obat: De Materia Medica. Saat ini, banyak orang menikmati aroma bunga ringan dari tanaman berbunga ini dalam bentuk sabun, losion, dan parfum. Lavender juga merupakan bahan populer dalam makanan dan minuman, termasuk madu, teh, dan koktail.

Seperti yang dilansir Insider, berikut hal hal yang perlu kita ketahui tentang lavender, termasuk kekurangan dan kelebihannya. Aroma lavender terkenal karena kemampuannya membantu orang rileks. Saat bunga lavender disuling dan dipekatkan menjadi minyak esensial, bahan kimia yang menguap dapat digunakan untuk mengatasi berbagai masalah kesehatan.

Seperti semua pengobatan alternatif, apa yang berhasil untuk satu orang mungkin tidak berhasil untuk orang lain. Berikut tiga cara yang direkomendasikan untuk menggunakan minyak lavender: 1. Hirup aroma minyak esensial lavender.

"Taruh satu atau dua tetes minyak esensial pada bola kapas dan hirup lah," kata Lynn Gershan, MD, seorang dokter anak dan asisten profesor pediatri di Fakultas Kedokteran Universitas Minnesota yang bersertifikat dalam jamu medis. Satu studi kecil tahun 2020 menunjukkan bahwa menghirup minyak esensial lavender pada bola kapas membantu mengurangi kecemasan. 2. Gunakan diffuser aromaterapi.

Diffuser minyak esensial adalah alat yang menggabungkan air dengan beberapa tetes minyak esensial untuk menghasilkan uap halus. Sebuah studi kecil tahun 2017 menunjukkan bahwa lavender yang menyebar dua kali sehari menurunkan agitasi pada pasien demensia lanjut usia. 3. Oleskan ke kulit.

"Cara lain untuk mendapatkan efek ini dari lavender adalah dengan mengoleskannya ke kulit yang diencerkan dengan minyak pembawa," kata Gershan. Persiapan pengenceran yang aman untuk mereka yang berusia dua tahun atau lebih, menurut Gershan, adalah 2% minyak lavender esensial yang diencerkan dalam minyak pembawa, yang merupakan minyak nabati dengan sedikit atau tanpa aroma. Minyak kelapa tanpa pewangi, minyak zaitun, atau minyak jojoba, yang sangat mirip dengan sebum kulit, dapat digunakan.

Dari pengobatan penyakit fisik hingga manfaat kesehatan mental, banyak orang menggunakan minyak lavender untuk berbagai alasan yang secara positif terkait dengan reaksi kimia di otak. Lavender dapat digunakan dengan atau tanpa pengenceran dan dapat membantu meringankan berbagai masalah kesehatan. Seperti halnya herbal dan minyak esensial, apa yang berhasil untuk satu orang mungkin tidak berhasil untuk orang lain.

Berikut adalah kondisi umum yang dapat dibantu oleh lavender, menurut Gershan: 1. Insomnia. Beberapa penelitian mengkonfirmasi manfaat relaksasi lavender, termasuk penelitian kecil tahun 2019 yang menunjukkan bahwa aromaterapi lavender mendukung peningkatan kadar melatonin, yang dapat membantu peserta untuk tidur.

2. Kecemasan / Stres. Sebuah tinjauan studi tahun 2017 menemukan bahwa lavender, baik itu dihirup melalui bola kapas, dihirup dengan menggunakan diffuser, atau dioleskan ke kulit, dapat membantu mengurangi kecemasan dan stres. Misalnya, sebuah studi tahun 2017 menunjukkan bahwa inhalasi lavender mengurangi kecemasan pra operasi pada pasien operasi. Ketika digunakan dua kali sehari, lavender juga dapat mengurangi agitasi pada pasien demensia.

3. Luka. Minyak esensial, seperti peppermint dan lavender, dapat digunakan sebagai perawatan holistik untuk nyeri yang berhubungan dengan luka bakar dan luka lainnya. Sebuah studi tahun 2012 terhadap 120 wanita pascapersalinan meneliti penggunaan minyak lavender setelah episiotomi, sayatan bedah pada perineum.

Meskipun tidak ada perbedaan yang signifikan dalam tingkat nyeri atau komplikasi antara kedua kelompok, para peneliti menemukan lebih sedikit kemerahan pada kelompok lavender dibandingkan kelompok kontrol yang diobati dengan antiseptik povidone iodine. 4. Sakit kepala. Sebuah studi kecil tahun 2012 menunjukkan bahwa menghirup lavender mungkin merupakan pengobatan yang efektif untuk sakit kepala migrain.

5. Kram menstruasi. Sebuah studi tahun 2016 menemukan bahwa menghirup tiga tetes minyak lavender pada selembar kapas dapat mengurangi kram menstruasi. Meskipun minyak esensial lavender sudah tersedia di toko dan online, kualitasnya bervariasi.

Saat membeli, pilih botol yang mengandung 100% minyak esensial lavender murni, tanpa pengisi atau bahan kimia. "Minyak lavender umumnya sangat aman digunakan," kata Gershan. Namun, dia berhati hati terhadap hal hal berikut:

1. Gunakan dengan bijaksana jika Anda sedang hamil. Lavender umumnya tidak dianjurkan pada trimester pertama. Gershan menyarankan untuk mendiskusikan penggunaan minyak esensial saat hamil dengan dokter Anda. 2. Perhatikan reaksi alergi.

Meskipun jarang, minyak lavender dapat menyebabkan alergi. Jika Anda mengalami ruam, gatal gatal, atau kulit Anda gatal, oleskan minyak sayur untuk membantu menghilangkan lavender, lalu cuci dengan sabun dan air dan hentikan penggunaan. 3. Ambil tindakan segera jika Anda terkena minyak lavender di mata Anda.

Hal ini dapat menyebabkan rasa terbakar dan iritasi, kata Gershan. Bilas dengan air bersih dan hangat atau gunakan susu dingin penuh lemak. Hubungi dokter Anda jika perlu.

Gershan mencatat bahwa beberapa orang tidak menyukai aroma lavender. Jika itu yang Anda rasakan, jangan gunakan. Asosiasi negatif terhadap bau lavender dapat menghalangi efek positifnya.

Lavender bukan hanya tanaman yang wangi, ia juga memiliki beberapa manfaat kesehatan yang berguna, termasuk meredakan insomnia dan mengurangi stres dan kecemasan. Anda bisa meredakan masalah masalah itu dengan menghirup minyak lavender melalui bola kapas atau diffuser, atau dengan mengoleskannya ke kulit Anda. "Minyak lavender adalah satu dari lima minyak esensial bersama dengan peppermint, eucalyptus, lemon, dan tea tree yang menurut saya harus dimiliki oleh setiap rumah tangga," kata Gershan. "

"Lavender memiliki begitu banyak kegunaan, dan sedikit potensi efek samping."

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *