Selama ini yang sering didengar adalah keluhan tekanan darahtinggi atau hipertensi, yang berdampak pada penyakit kronis, di antaranya jantung, ginjal, dan stroke. Jarang sekali kita dengar informasi mengenai risikoyang ditanggung seseorang apabila mengalami tekanan darah rendah. Tekanan darah rendah adalah kondisi yang ditandai dengan nilai tekanan darah berada di bawah angka 90/60 mmHg.

Angka 90 menunjukkan tingkat tekanan ketika jantung memompa darah ke seluruh tubuh atau biasa disebut tekanan sistolik. Sedangkan, angka 60 menunjukkan tingkat tekanan saat jantung beristirahat sejenak sebelum kembali memompa lagi atau kerap disebut tekanan diastolik. Dalam istilah kedokteran, tekanan darah rendah diberi nama hypotention (hipotensi).

“Hypo” memiliki arti rendah dan “tention” berarti takanan. Jadi, hipotensi ini memang berseberangkan dengan hipertensi atau tekanan darah tinggi. Pengertian yang paling baik tentang tekanan darah tinggi adalah lebih sebagai suatu keadaan fisiologis daripada sebagai suatu penyakit. Penyebab tekanan darah rendah Tekanan darah dapat berubah dalam berbagai kesempatan, tergantung kondisi dan aktivititas yang dilakukan masing masing orang.

Kondisi tersebut wajar terjadi karena tekanan darah dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk pertambahan usia dan keturunan. Selain itu, hipotensi juga bisa disebabkan oleh kondisi atau penyakit tertentu. Melansir Heart, berikut ini beberapa hal yang bisa menjadi penyebab tekanan darah rendah:

Memahami berbagai penyebab tekanan darah rendah tersebut, khususnya yang bisa dimodifikasi, bisa digunakan sebagai cara untuk menghindari masalah kesehatan yang tidak diinginkan. Ketika sudah mengetahui gejala dan penyebab hipotensi, banyak orang mungkin akan bertanya mengenai apakah bahaya tekanan darah darah rendah ini. Terkait hal ini, melansir Buku Menuju Hidup Sehat dengan Panjang Umur (2014) oleh Andri Wang, ada beberapa orang yang menderita tekanan darah rendah menunjukkan kondisi fisik yang prima.

Namun sayangnya, hipotensi sering dikaitkan juga dengan si penderita bisa mendadak pingsan (syok). Pada saat mereka bangun tidur bisa jatuh pinsang setelah tiba tiba berdiri. Bagi para penderita tekanan darah rendah yang mengalami alergi terhadap zat penicillin dan belum melakukan “skin test”, bisa juga mendadak jatuh pingsan ketika diberi obat antibiotik penicillin. Bahkan tidak menutup kemungkinan, mereka bisa meninggal dunia karena terjadi anaphyletic shock.

Kedua contoh tersebut adalah gejala tekanan darah rendah yang membahayakan jiwa manusia. Jadi, kondisi tekakan darah rendah, bagi sebagain orang tetap perlu diwaspadai karena bisa berbahaya. Pada sebagian penderita tekanan darah rendah yang belum pernah menunjukkan adanya gejala yang nyata sekalipun, bisa juga tiba tiba jatuh pingsan.

Gejala serius pada kondisi tekanan darah rendah, yakni bisa mengurangi suplai oksigen dan zat nutrisi untuk otak dan organ vital lainnya, yang akan mengancam jiwa manusia yang dinamakan syok. Tekanan darah rendah sewaktu dikaitkan juga dengan beberapa gejala di luar pusing dan pingsan. Kebanyakan gejala tersebut berhubungan dengan beberapa penyebab dan akibat dari hipotensi itu sendiri. Misalnya saja, gejala nyeri dada, sesak napas, sakit kepala, leher kaku, gangguan pencernaan, diare berkempanjangan, dan sebainya.

Cara mengobati tekanan darah rendah Pengobatan tekanan darah tengantung pada berat ringan kasusnya. Bagi orang yang sehat, meski punya gejala tekanan darah rendah, pada umumnya tidak membutuhkan pengobatan. Sementara, bagi penderita tekanan darah rendah yang serius dengan gejala sering pusing, lebih baik segera konsultasi kepada dokter.

Namun, penderita tekanan darah rendah juga bisa lebih dulu melakukan berapa tips pengobatan dengan kebiasaan berikut: Berbaring terlentang dengan kaki diangkat ke atas, akan menambah laju darah yang mengalir kembali ke jantung melakui pembuluh darah vena. Dengan demikian, darah yang tersedia lebih banyak dan dipompa oleh jantung untuk menyuplai organ di bagian dada dan kepala.

Namun, apabila ada gejala tekanan darah yang serius, perlu segera konsultasi dengan dokter. 2. Jangan berdiri secara mendadak dari posisi terbaring atau duduk lama Setiap waktu keadaan tekanan darah tidak sama. Tekanan darah menjadi lebih rendah pada saat tidur dan meningkat lagi pada saat bangun tidur. Tekanan darah juga naik pada waktu Anda sedang bergairah, tegang atau sedang aktif.

Ada orang yang sangat sensitif pada perubahan tekanan darah.Misalnya, dari posisi duduk kemudian langsung berdiri cepat, tekanan darah akan drop dalam waktu yang singkat. Tubuh kita juga mampu mengatus tekanan darah untuk mengalirkan darah dan oksigen yang cukup ke jantung, otak, ginjal, dan jaringan organ vital lainnya. Kabanyakan tekanan darah rendah terjadi karena tubuh tidak mampu membawa tekanan darah kembali normal dengan segera.

Bagi penderita tekanan darah rendah, penting untuk memenuhi asupan vitamin B 12 dan asam folat. Hal itu dikarenakan, kurangnya vitamin esensial B 12 dan asam folat dapat menyebabkan anemia, yang pada gilirannya dapat menyebabkan tekanan darah rendah. Selain itu, para penderita tekanan darah rendah juga disarankan untuk memperbanyak konsumsi air, namun hindari mengonsumsi kafein pada malam hari.

Bagi penderita tekanan darah rendah, apabila mengalami gejala yang mencurigakan dan juga menderita penyakit jantung, perlu konsultasi ke dokter.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *