Tercatat sebanyak 897 pasien covid 19 tanpa gejala masih menghuni Tower 4 dan 5 Flat Isolasi Mandiri Rumah Sakit Darurat Covid 19 Wisma Atlet Kemayoran hingga hari ini, Selasa (17/11/2020) pukul 08.00 WIB. Jumlah tersebut tercatat bertambah 38 pasien sejak sehari sebelumnya. Tercatat sudah 13.772 pasien sembuh sejak dua tower tersebut beroperasi.

"Sebanyak 897 pasien positif covid 19 tanpa gejala masih dirawat di Tower 4 dan 5 Flat Isolasi Mandiri," kata Kepala Penerangan Kogabwilhan I Kolonel Marinir Aris Mudian pada Selasa (17/11/2020). Sebelumnya, Kepala Kesehatan Kodam Jaya selaku Koordinator Operasional rumah Sakit Darurat Covid 19 Wisma Atlet Kemayoran (RS Wisma Atlet) Kolonel CKM dr Stefanus Dony mengatakan pihaknya telah mengantisipasi lonjakan pasien covid 19 di rumah sakit tersebut akibat cuti bersama pada 28 Oktober sampai 1 November 2020. Dony mengatakan antisipasi yang dilakukan oleh pihaknya antara lain menyiapkan tempat untuk pasien covid 19.

Dony menjelaskan saat ini tingkat keterisian di tower 6 san 7 RS Wisma Atlet mencapai 33 persen. Sedangkan untuk tingkat keterisian di tower 4 dan 5 flat isolasi mandiri Wisma Atlet baru mencapai 20 persen. "Jadi masih ada 67 persen yang kita siapkan untuk hunian RSDC nya. Dan untuk isolasi mandiri kan masih ada 80 persen. Jadi itu antisipasi kita, masih ada tempat yang kemungkinan kemungkinan lonjakan itu menjadi hal yang mungkin bisa kita siapkan," kata Dony saat konferensi pers di Media Center RS Wisma Atlet Kemayoran pada Rabu (4/11/2020).

Selain itu, kata Dony, pihaknya juga telah menyiapkan tenaga kesehatan untuk menghadapi potensi lonjakan tersebut. Dony juga mengatakan pihaknya telah mengantisipasi persediaan obat obatan terkait potensi tersebut. "Jadi apabila ada lonjakkan SDM kita juga sudah siap. Termasuk obat obatan atau logistik. Memang ada buffer untuk obat obatan ini. Jadi kalau ada lonjakan jadi sudah kita antisipasi dengan ketersediaan tersebut," kata Dony.

Sebagaimana diketahui selain melakukan penanganan terhadap pasien positif covid 19 baik dengan gejala atau tanpa gejala, Pemerintah lewat Satgas Covid 19 saat ini terus menggencarkan kampanye penyuluhan 3M yakni memakai masker, rajin mencuci tangan, dan selalu menjaga jarak. Kampanye 3M ini terus menerus disosialisasikan supaya masyarakat tidak lupa bahwa penyebaran Covid 19 banyak datang dari pergerakan manusia. Oleh karena itu, pelaksanaan 3M harus dijalankan secara ketat.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *